Agoda

Friday, April 15, 2016

Gurihnya Bisnis Pariwisata

Gurihnya Bisnis Pariwisata. Sektor pariwisata sekarang ini benar-benar sedang menggeliat. Pemerintah terus berbenah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui sektor ini. Wajar saja, Indonesia punya potensi luar biasa di bidang sumber daya alam dan budaya. Hampir tiap daerah, baik kabupaten maupun kota menyimpan potensi wisata yang dapat "dijual". Entah wisata belanja, wisata kuliner, wisata alam, hingga wisata bahari. Bahkan wisata budaya pun menarik untuk dikemas.

Baca : Penyediaan Informasi Pariwisata

Pengelolaan pariwisata pun kian berkembang dengan pesat. Mulai dari penginapan, kapal wisata, agrowisata, wisata kuliner, wisata alam, dan sebagainya. Sayangnya, "kue" ini baru bisa dinikmati oleh segelintir orang saja, terutama para pemodal kuat yang mampu mendirikan hotel berbintang dan restauran mahal. Masyarakat yang berada di sekitar destinasi pariwisata justru tak banyak menikmati hasilnya.

Hal ini yang menyebabkan Kementerian Koperasi dan UKM mendorong koperasi untuk masuk mengelola dan mengembangkan bisnis pariwisata. Bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata, model desa wisata pun dikembangkan untuk menggenjot 10 destinasi prioritas yang sedang diproyeksikan untuk menjadi Bali kedua.

 

Pengembangan desa wisata oleh koperasi diharapkan mampu meningkatkan perekonomian masyarakat. Baik melalui pengembangan usaha souvenir, penataan homestay, usaha kapal wisata, pengembangan wisata kuliner, penguatan wisata budaya, dsb. 

Bapak I Wayan Dipta, Deputi Kementerian Koperasi dan UKM menjelaskan bahwa Kemenkop akan memberikan fasilitas dan bantuan berupa modal kepada koperasi. Bantuan ini diharapkan dapat menjadi stimulan bagi koperasi agar mampu menggerakkan perekonomian masyarakat desa.


  



Salah satu contoh koperasi yang berhasil mengelola desa wisata adalah Koperasi Catra Gemilang di Magelang. Menurut Pak Suherman, pendiri dan pengurus Koperasi Catra Gemilang, omzetnya kini sudah mencapai 3 Milyar/tahun. Sejak berdiri di tahun 1996, koperasi ini terus berupaya mengembangkan berbagai unit usaha yang dikelola masyarakat di sekitar kawasan Candi Borobudur. Koperasi berperan memberikan bantuan dana kepada masyarakat yang hendak mendirikan usaha. Koperasi pun bersama masyarakat mengelola beberapa unit usaha seperti homestay, pemanduan wisata, rumah makan, toko souvenir, pembuatan souvenir, laundry, fotografi, paket wisata budaya, dsb. 

Hal menarik yang dilakukan Koperasi Catra Gemilang adalah kejeliannya dalam menjual paket wisata. Mereka membuat beberapa paket wisata seperti tur keliling desa, melihat atraksi budaya atau membuat pertunjukan tari. Kejelian dalam menangkap peluang sekaligus memberdayakan masyarakat, berhasil meningkatkan taraf ekonomi masyarakat sekitar. 

Koperasi tak hanya berperan dalam pemberian modal usaha wisata, tapi juga dalam melakukan pembinaan. Agar masyarakat mampu mengembangkan bisnis wisatanya dengan baik.

Ssstt, jangan heran jika dalam beberapa bulan atau tahun yang akan datang, bisnis pariwisata akan terus bergeliat. Masyarakat bersama koperasi sudah semakin pintar melihat peluang untuk mengelola bisnis pariwisata. Kita mungkin akan dengan mudah menemukan penginapan-penginapan murah yang membaur bersama masyarakat. Salah satu peluang yang saat ini sedang dilirik dan dikembangkan. Banyak wisatawan mancanegara yang justru ingin berinteraksi langsung dan menyaksikan sendiri kehidupan sehari-hari masyarakat desa.

11 comments:

  1. Konsep desa wisata bener2 bagus

    ReplyDelete
  2. iya ini bisnis wisata memeng gurih, apalagi vocer hotel sama tiket. bayangin aja yang mau beli ribuan orang tapi yang jual ga harus repot sama logistik, wong yang dikirim cuma kode vocenya aja. legit kan? hehe

    salam kenal bu :D

    ReplyDelete
  3. Jadi pengen buka usaha wisata ... sudah punya blog wisata soalnya .. hehhehehhehe

    ReplyDelete
  4. mantap bisa booking hotel lewat online.. haha

    ReplyDelete
  5. kalau di Medan, konsep ini semakin banyak selain menawarkan nuansa yang tenang juga nyaman bagi pengunjung

    ReplyDelete
  6. kayaknya guruihnya perlu dicoba nehhh, di lampung masih jarang

    ReplyDelete
  7. Hmm sepertinya bisnis pariwisata ini menggiurkan ya mbak sampai sampai banyak orang yang tertarik untuk menggeluti bisnis ini.

    ReplyDelete
  8. apalagi kalau desa wisata mbak, wuihhh seneng kalau bisa berkunjung ke desa wisata, makin beragam kesenian dan budaya bangsa ini

    ReplyDelete
  9. setuju, pariwisata selalu jadi bisnis yang legit apalagi sekarang berwisata udah jadi bagian dari gaya hidup ya mba...

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  11. selamat sore maaf saya mengganggu aktifitas nya sya dari ARA CIBODAS
    CAMP ingin menawarkan kerja sama sekiranya pihak anda bisa
    mempertimbangkan penawaran kami ini kita bisa tindak lanjut untuk info
    lebih lengkap ini alamat web kami WWW.ARACIBODASCAMP.COM
    atas perhatian nya saya ucapkan terima kasih semoga bisa bekerja sama

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir, tinggalkan komentar agar mudah silaturahmi. Komentar merupakan apresiasi bagi saya.

Jangan tinggalkan link hidup, terima kasih :).

Tertarik kerjasama dengan Advencious?
Kirim email ke m4y4mf@yahoo.com yaa