Masak Ayam Semur Sendiri Yuuk #JadiLebihBaik

Masak Ayam Semur Sendiri Yuuk #JadiLebihBaik




Bulan puasa gini biasanya emak-emak suka bingung mau masak apa yang praktis, cepet, mudah, dan disukai semua anggota keluarga. Saya pun begitu. Memasuki minggu kedua biasanya sudah kehabisan ide deh. Mau masak apa yaaa?

Terbatasnya waktu sahur di pagi hari ditambah kondisi mata yang masih mengantuk, bikin menu sahur kadang jadi seadanya. Iya apa iya?

Tapi ajaibnya, walau di bulan puasa, saya kog jadi lebih rajin memasak ketimbang hari biasa? Saya merasa #JadiLebihBaik masak di rumah buat menu berbuka dan sahur. Jadi lebih rajin membuat bukaan. Sesuatu yang kalau dipikir-pikir ga saya lakukan di luar bulan Ramadan. Entah karena mau irit, atau ingin mempersembahkan yang terbaik untuk keluarga? Order makanan via kurir yang mustinya juga bisa dilakukan di bulan puasa, tetap aja ga dilakukan. Masih enak masak sendiri, walau mungkin agak menyita waktu.

Oh ya, kebiasaan saya selama memasak di bulan Ramadan adalah, masuk dapur di sore hari setelah sholat Ashar. Mulai dari preparing makanan berat untuk makan malam, sampai camilan untuk makanan pembuka. Biasanya, saya akan menghabiskan waktu hampir 2 jam untuk itu semua. Lama yaa? Yaa, kerjainnya nyantai soalnya, sambil ngabuburit, hahaha. Disambi mencuci piring, menyiapkan minuman manis untuk berbuka, kopi, dsb.

Nah, buat teman-teman nih, saya mau berbagi satu resep masakan yang menurut saya cukup praktis untuk dibuat, walaupun waktu memasak terbatas. So, kalau mendadak baru disiapkan saat sahur, ga terlalu menyita waktu. Simak ya resep berikut. Jika resep saya ini berbeda dengan resep yang biasa teman-teman ketahui, harap maklum, ini adalah resep versi yang biasa saya gunakan jika memasak ayam semur atau semur ayam. Prinsip memasak dan bumbu ayam semur ini sih hampir sama dengan semur-semur lain, semur daging, tahu, dsb. Tinggal bahan baku utamanya aja yang diganti.

Bedanya ayam semur dengan varian olahan ayam kecap atau ayam goreng mentega, ada pada bumbu rempah yang digunakan. Ciri khasnya ada pada penggunaan pala, kayu manis, dan cengkeh. Tiga rempah utama ini yang dominan dan menjadikannya ciri khas semur. Beberapa resep lain mungkin ada yang memasukkan rempah lain, tapi bagi saya, tiga bumbu utama ini saja sudah cukup ditambah bumbu dasar lain.

Ayam Semur ala Advencious


Bahan :

6-8 potong ayam segar ukuran sedang

2 siung bawang merah, iris halus

3 siung bawang putih, cincang kasar

1 sdm air perasan jeruk nipis

1 batang kayu manis

4-5 pcs cengkeh

1/10 biji pala, haluskan atau bisa juga 1/8 sdt pala bubuk

5 pcs merica/lada, haluskan atau bisa juga gunakan 1/8 sdt merica/lada bubuk

5-10 sdm kecap manis (saya gunakan Kecap Indofood supaya hitamnya lebih pekat)

½ sdt garam

100-200 ml air


Cara Memasak

1. Bersihkan ayam, lumuri dengan jeruk nipis untuk mengurangi bau amis ayam, sisihkan sekitar 15 menit, buang sisa air jeruk nipis

2. Tumis bawang putih dan bawang merah hingga wangi

3. Masukkan air, biarkan mendidih

4. Masukkan cengkeh, pala bubuk, lada, dan kayu manis

5. Masukkan ayam, biarkan hingga matang sampai ke tulang sekitar 20 menit dengan api sedang

6. Jika ayam sudah matang dan air berkurang hingga setengahnya, masukkan kecap dan garam

7. Setelah ayam berubah warna menjadi coklat kehitaman dan bumbu meresap, matikan kompor



Ayam Semur ala Advencious
Ayam Semur ala Advencious

Yeaaaayy, taraaa, Ayam Semur siap disajikan. Tata ayam di piring saji (biasanya yang agak sedikit melengkung ke atas ujungnya), lalu siramkan kuah semur ke seluruh bagian ayam.

Ayam semur ini biasa menjadi andalan saya kalau kepepet dan bingung menyiapkan menu apa yang mudah, tapi ga murahan *halah. Maksudnya, yang lumayan cepet, cukup 1 kali proses memasak, tapi tetap terlihat mewah ketika disajikan. Tampilan kuahnya yang coklat hitam, bisa memberi kesan “berat”.

Buat emak-emak penting banget kan masakan yang bisa dimasak dengan cepat tanpa melalui proses yang berkali-kali. Hihihi. Emak-emak perhitungan.

Ayam Semur (Semur Ayam)
Ayam Semur (Semur Ayam)

FYI, Ayam Semur ini bisa juga dimasak sekaligus banyak di sore hari, lalu tinggal dipanaskan saat sahur. Kalau ga dipanaskan pun gak apa-apa kog, Ayam Semur termasuk makanan yang tahan lama, ga mudah basi. So, selagi disimpan di meja makan yang bertutup, jauh dari semut dan tikus, aman dimakan lagi saat sahur tanpa perlu dipanaskan. Enak, kan, menghemat waktu di saat sahur ;).

Ok teman-teman, selamat mencoba.

Maya Siswadi

84 comments

Dila Maretihaqsari said...

Wah penting tuh mak ga mudah basii . Tfs yaaah~

Ima Satrianto | www.tamasyaku.com said...

nyaamm, praktis dan membangkitkan selera..

Oline said...

Menu yang praktis tapi juga sehat, pas buat sahur dan buka puasa nih ya.

Ranny said...

Saya suka bikin semur daging sapi, next time mau coba ah semur ayam ini

Bunda Erysha (yenisovia.com) said...

Maksih mba resepnya. Resep semurnya nggak umum ya. Jdi patut dicoba nih 😃

Zefy Arlinda said...

Beehhh...enaknya, apalagi kalau pake nasi putih hangat

Fika said...

Wah kuah semurnya nggak harus bening ya mbak, pake kecap kelihatannya lebih enak hehehe

Diah Kusumastuti said...

Saya juga sering masak yg mirip2 seperti ini, Mbak. Biasanya saya tambahin wortel sama buncis dikit, atau kentang goreng. Tapi saya nyebutnya ayam kecap. Hehe.. emang praktis banget ya. Cepet masaknya :)

Dyah Prameswarie said...

Ini favaorit sejak masih kecil. Di Surabaya nyebutnya ayam lapis :D

Tetty Hermawati said...

Sama mak, aku juga suka sama semur ayam, semur daging, pokoknya daging dikecap2in aku sukaaa

Dapur Ngebut said...

wah aku suka ayam semur. yamii

Witri Prasetyo Aji said...

Langsung laper ngelihat ayam semurnyaaa

akuibubahagia said...

Ayam bisa banget diolah jadi berbagai macam rasa. Enyak enyak enyak

Turis Cantik said...

Pas ramadhan memang menu sahur selalu ada di meja makan. Apalagi buat sahur berkuah dan manis tuh enak banget :)
Makasih resepnya mbak nanti dicoba bikin deh :)

Nita Lana Faera said...

Saya so far bikin ayam semur belum pernah pas. Nanti mau re-cook resep Mba Maya aja deh. Pake kecap Indofood pasti jadi lebih baik rasanya :D

Winda Carmelita said...

Kalau makan yang ada kecap-kecapnya dan bumbunya legit begini, nasinya bisa nambah-nambah sebakul hihihi

Hidupsimpel said...

Mantap nih, bisa buat resep untuk makanan lebaran

Sumbercenel said...

Nanti istriku tak paksa suruh masak pakai resep ini lah. Terima kasih mbak atas informasinya

eni rahayu said...

Saya juga suka masak semur karna bisa untuk menu berbuka sekaligus sahur

deddyhuang.com said...

mbak maya, aku baru bangun tidur trus baca tulisan ini jadi berasa pengen buru2 sarapan sama ayam semur gini.. paling suka sih makan telornya aja gak ayam :D sama2 ayam juga kan hahaha

April Hamsa said...

Jadi laper :D
Au juga suka semur, apalagi kalau isinya ayam dan tahu :D

Katerina said...

Di rumahku semua suka semur, kalo aku paling ambil kuahnya, ayamnya enggak. Kecuali selain ayam ada telur dan tahu :D

Trims resepnya mbak.

Dian Radiata said...

Semur ini termasuk salah satu menu yang jadi favorit semua orang di rumahku, mbak..

masrafa.com said...

Anak2ku gak pernah suka semur yg ada wangi cengkeh nya. Jadi tiap masak semur selalu skip cengkeh deh

Efi Fitriyyah said...

Iya nih, aku tuh paling malas masak tapi pas puasa kemarin aku mendadak rajin walau masih cetek hahaha. Semur ayam ini olahan favorit keluarga sejak aku masih kecil dulu.

Inda Chakim said...

Gampil ya mbk, bahan2nya jg gmpang nemuinnya, di ibu sayur adak,
Njajal ah,
Makasih sharenyaaaa

Rach Alida Bahaweres said...

Mau langsung praktek resepnya ah
Makasih mbaa

echaimutenan said...

Makanan kesukaanku mbaaa semur...pake indofood lebih kentallll manisnya enak

Uci said...

Kesukaan saya Ayam semur...mkch y Mba Maya Resepnya

Dian farida ismyama said...

Suka deh sama semur, manis dan enak.

Leyla Hana said...

Aku sering jg masak ayam semur karena anak2ku doyan.

Nyi Penengah Dewanti said...

enaknyo mba May, bagi sini buat anak kost

khairiah said...

Ayam semur anakku suka neh

Rusydinat said...

menggiurkan mbaak :9

Ida Raihan said...

Ini kesukaan suami. Tapi belum permah saya masakin. Hehe... Sejak 2010 saya kapok makan semur Mak. Gegara, sama ibu mertua saya dimasakin semur daging gosong song gak bisa dimakan, eh masih dibawain saya pulang. Sampek kostan kadung dijalan gak beli lauk, ternyata tuh semur sama sekali gak bisa digigit kueras. :D

Ida Raihan said...

*sekarang udah ganti mertua :D

noriko reza said...

Senengnya kalo masak ayam semur, bikin nya mudah & rasanya selalu cocok dilidah

Ety Budiharjo said...

Sering bikin semur ayam tapi bumbunya ga sekomplit itu...

Ucig said...

Kesukaan aku mba Maya, semur gini... lahap makannya plus sambel ^^

aqiqah surabaya said...

Mantep ni semurnya, bumbunya aa lengkap kayak gitu, tapi mah klo yang ane nggak bisa masak. Jadi sebanyak apa pun bumbumnya dan sebaik apa pun resepnya, hasilnya nggak memuaskan

Maya Siswadi said...

Iyaaa, jadi tahan lama

Maya Siswadi said...

praktis banget, bisa cepet dimasak

Maya Siswadi said...

iyaaa, bisa diasak sekalian, ga harus sibuk lgi pas sahur

Maya Siswadi said...

tosss, cuma, kalau daging sapi kan agak lama tuh utk ngempukin daging, kalau ayam lumayan cepet

Maya Siswadi said...

iya, makanya saya tulis versi saya, takut dikomplain kalau beda dengan yang umum

Maya Siswadi said...

naaahh itu, enak bangeett *jadi ngebayangiun

Maya Siswadi said...

Justru makin pekat makin bagus mbaa

Maya Siswadi said...

kalau ayam kecap agak beda lagi sebenarnya sih, bumbunya ga sekomplit ini

Maya Siswadi said...

waahh gitu ya mba? kalau versi di Padang, ayam lapis beda lagi, pakai telur yang diaduk

Maya Siswadi said...

naahh toss lah kalau gitu, anak2ku juga suka ini

Maya Siswadi said...

ihhh mba inaaa, sehatii kitaaa

Maya Siswadi said...

*sodorin sepiring nasi

Maya Siswadi said...

iya, itulah kelebihan ayam ya, bisa diolah apa aja

Maya Siswadi said...

colek aku kalau dah jadi ya mbaa, ntar aku tak mampir *ehhh

Maya Siswadi said...

walah, beneran? tricky juga donk ya?

Maya Siswadi said...

haha iya, anakku selalu nambah kalau makan ini

Maya Siswadi said...

bener, bisa buat makanan lebaran

Maya Siswadi said...

hhahaha, kog dipaksa siiih? kesian lhooo

Maya Siswadi said...

tosss kalau gituuu

Maya Siswadi said...

naahh brarti bikin lah seur telor deeeed, enak jugooo. bumbu dasarnya samoo

Maya Siswadi said...

naaah, aku sering nambahin tahu juga

Maya Siswadi said...

brarti varian bahannya diganti mba, telor dan tahu. bumbu dasar semurnya sama

Maya Siswadi said...

kayaknya ini menu favorit sejuta umat yaa

Maya Siswadi said...

waahh, ga doyan aroma cengkehnya? takut ketelen cengkehnya kali yaa

Maya Siswadi said...

hahha, bulan puasa malah bikin kita raji masak ya maaakk

Maya Siswadi said...

gampaang mba, ada semua di mamang sayur

Maya Siswadi said...

kalau udah jadi, kabari yaaakk, kirim ke aku *ehh

Maya Siswadi said...

betooolll,lebih pekat da kental ternyata

Maya Siswadi said...

bikiiin bund, ntar kirim ke aku yaa *ngarep

Maya Siswadi said...

aku sebenarnya ga terlalu suka yang manis-mnis, makanya aku buat versi yang ini, yg ga terlalu manis

Maya Siswadi said...

kayaknya menu ini gampang disukai anak2 yaa

Maya Siswadi said...

enak lah ini, ayoo sini main, ntar aku suguhin

Maya Siswadi said...

tossss, favorit anak-anakku

Maya Siswadi said...

bikiiin mbaaa, pasti tambah menggiurkan

Maya Siswadi said...

naaahh itu dia, makanya kalau lagi pusing mau masak apa, ini dah yg langsung terlintas

Maya Siswadi said...

bumbu apa yang biasanya ga ada mba?

Maya Siswadi said...

hahaha, kayak suamiku, makan ginian harus ditolong sambal biar bisa nikmat makannya

Maya Siswadi said...

ahhh masaaa? coba duluuu deehh

Ahmad said...

Semur ayamnya bnran bikin laper ni mbak :)

Maya Siswadi said...

Waaah, semur daging gosong? Seperti apa rasanya? Duuh, ada2 aja ya. Tapi sayang dagingnya, huhuhu

Maya Siswadi said...

Laah, dah ganti mertua? Walah

Maya Siswadi said...

Hayuuuu dimakaaan *eh dibikin

jual batu akik said...

Maksih mba resepnya. Resep semurnya nggak umum ya. Jdi patut dicoba nih

lagu jepang terbaik said...

Semur ayam memang paling lezat.